Wimar Witoelar Meninggal Dunia

Wimar Witoelar

Flygoal.com – Olimpian tenis Suharyadi turut menyampaikan duka cita atas meninggalnya Wimar Witoelar. Sosoknya dinilai sangat berdedikasi untuk tenis Indonesia.

Wimaw meninggal dunia pada Rabu (19/05). Eksjuru bicara Presiden ke04 RI, Abdurrahman Wahid, meninggal sekitar pukul 09.00 WIB, setelah sempat dirawat di RS Pondok Indah. Kepergiannya meninggalkan duka mendalam, tidak terkecuali bagi masyarakat tenis Indonesia.

Wimar disebut pernah menjabat sebagai Ketua Badan Tim Nasional saat tenis dinahkodai Sarwono pada tahun 1994-1997. Di tangannya, tenis menjadi olahraga yang banyak disorot media.

“Beliau pernah menjadi Ketua BTN dan saat dipegang olehnya tenis itu cukup demokratis. Dia cari masukan dari semua unsur, pelatih, masyarakat tenis, setelah itu dirangkum dan dibuat dalam bentuk pembinaan yang bagus,” kata Hary kepada DetikSport.

“Tidak hanya sebagai Ketua BTN, dia juga sempat menjadi manajer tim Fed Cup di New Zealand sekitar 1996-1997. Saat itu saya sebagai pelatih, sementara atletnya ada Yayuk Basuki dan Wynne Prakusya. Kita berhasil menjadi juara Asia/Ocea usai mengalahkan Hong Kong di final,” kata atlet yang berlaga di Olimpiade Seoul 1988 ini.

Secara pribadi, Hary, panggilan karib Suharyadi, mengatakan Wimaw memiliki sifat yang perhatian kepada atlet-atletnya.

“Dia sosok yang sangat perhatian sekali, baik dari sisi kebutuhan atlet, pelatih, maupun persiapan lainnya disiapkan secara profesional. Cara berpikir entrepreneur juga bagus, makannya saat pemain sudah diseleksi dia langsung mencari sponsor untuk atlet. Dedikasinya luar biasalah.”

Namun, Wimar sebut Hary, panggilan karib Suharyadi, mengatakan Wimaw memiliki sifat yang perhatian kepada atlet-atletnya.

“Dia sosok yang sangat perhatian sekali, baik dari sisi kebutuhan atlet, pelatih, maupun persiapan lainnya disiapkan secara profesional. Cara berpikir entrepreneur juga bagus, makanya saat pemain sudah diseleksi dia langsung cari sponsor untuk atlet. Dedikasinya luar biasalah.”

Namun, Wimar sebut Hary, tidak bertahan lama saat menjabat sebagai Ketua BTN. Sebab kesibukannya, Wimar mundur dan hanya bertahan sekitar dua tahun.

“Jadi tidak sampai full di era Pak Sarwono. Tapi dia cukup berhasil membuat tenis sebagai olahraga entertainment. Dia juga pintar menghargai jerih payah atlet dengan penghargaan. Dia memberi tempat kepada atlet untuk dipublikasikan dan bukan pengurus. Dia juga mencarikan sponsor lewat prestasi atlet, dia menggali itu semua dan luar biasa berhasil.”

“Makannya mendengar beliau sudah pergi kami cukup kehilangan sekali sosok yang membanggakan. Saya harap perjuangannya memajukan tenis Indonesia bisa diteruskan karena memang bagus,” tambahnya.

Jenazah Wimar saat ini sudah dibawa ke rumah duka di kawasan Gandaria Selatan, Jakarta Selatan. Jenazah akan dimakamkan di TPU Tanah Kusir.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *