Thomas Tuchel Bangun Dinastinya Di Chelsea

Thomas Tuchel

Flygoal.com – Thomas Tuchel sedang membangun dinastinya di Chelsea.Para pandit yang memandangnya sebelah mata pun juga menjilat ludahnya sendiri.

“Kami akan membangun tim, yang nantinya tim-tim lain tidak akan mau menghadapi kami,” ujar Tuchel ketika dulu baru diresmikan jadi manajer Chelsea menggantikan Frank Lampard di akhir Januari 2021 kemarin.

Thomas Tuchel datang ke Chelsea sebagai alternatif pengganti Frank Lampard. Super Frank gagal memenuhi ekspektasi, The Blues kerepotan di Liga Inggris.

Lampard sebenarnya tidak jelek-jelek amat. Musim 2019/2020, Chelsea dibuatnya melangkah ke partai final Piala FA dan finis di papan atas.

Apa daya, Chelsea memang ‘hobi’ memecat manajernya yang dirasa tidak memuaskan. Tidak ada jaminan nama besar, walau Lampard sendiri adalah legenda klub.

Kedatangan Thomas Tuchel pun sempat dipandang sebelah mata oleh para pundit sepakbola. Fans Chelsea sendiri sepertinya tidak berharap banyak kepadanya, karena CV Tuchel hanya baru mengarungi Bundesliga (bersama Borussia Dortmund) dan Liga Prancis (bersama PSG).

Dua musim lalu, PSG mampu dibawahnya jadi finalis Liga Champions. Sayangnya PSG ditaklukkan Bayern Munich.

Thomas Tuchel nyatanya langsung gaspol di Chelsea. Pelan-pelan Chelsea dibawanya menang walau skornya tipis-tipis.

Hingga akhirnya pada bulan Mei kemarin. Tuchel sukses mempersembahkan titel Liga Champions setelah menaklukkan Manchester City. Tuchel menebus penyesalannya sekaligus membungkam kritik, kalau dirinya layak diperhitungkan!

Thomas Tuchel mampu memoles Chelsea dengan apik. Dua formasi kerap dipakai yakni 4-3-3 dan 3-4-3 (yang kemudian lebih sering memakai formasi ini).

Tuchel turut sukses meraih titel Piala Super Eropa setelah timnya mengalahkan Villarreal di babak adu penalti. Tuchel lagi-lagi menebar ancaman, kalau dirinya bukan ‘one season wonder’.

Kini di Liga Inggris musim 2020/2021, Chelsea-nya Tuchel begitu gahar. The Blues dibawanya belum terkalahkan di lima laga, apalagi ada tambahan bomber gol Romelu Lukaku.

Para pundit sepakbola yang sempat memandang sebelah mata Tuchel, kini menjilat ludah sendiri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *